Mengapa Air Disebut Pelarut Universal?

Mengapa Air Disebut Pelarut Universal?

Air disebut pelarut universal karena dapat melarutkan lebih banyak zat daripada pelarut lainnya, tetapi tidak benar-benar universal.

Air sendiri merupakan molekul, non-ionik polar dan akan melarutkan apa yang paling yang non-ionik dan kutub, seperti itu sendiri, dan kebanyakan senyawa ion dapat dilarutkan juga. Biarkan aku istirahat yang kami bawah untuk non-apotek. berarti Non-ion tidak memiliki biaya dan berarti kutub bahwa ada perbedaan biaya dalam molekul. Oksigen dalam H2O adalah bermuatan negatif dan dua atom hidrogen bermuatan positif. Kedua biaya sangat lemah, dan ini memberikan muatan molekul netral secara keseluruhan. Biasanya larutan asam atau basa dapat melarutkan solusi lain atau senyawa dari pH seperti, tapi air, yang netral, yang tertarik, dan karena itu solusi atau senyawa larut pH apapun.

Dengan demikian, air dapat melarutkan zat lebih dari cairan lain. Inilah sebabnya mengapa kebutuhan manusia untuk minum air sebanyak yang dia lakukan. Saat kami menjalani hidup makan dan minum (merujuk pada hal-hal lain selain air) dan menghirup dan membuka pintu dan mengenakan lotion, kita menyerap racun dalam tubuh kita. Begitu berada di dalam ginjal kita harus menyaring racun ini kembali. Di situlah air masuk air, sebagai pelarut bahwa, mencuci melalui ginjal dan mengambil racun yang telah dihapus keluar melalui urine. Tanpa pelarut universal sehingga ginjal tidak akan mampu untuk membersihkan dirinya dari toksin, dan akan racun itu sendiri sampai mati. Dan jika air tidak terstruktur seperti apa adanya, itulah yang akan terjadi. Bahkan, jika air tidak terstruktur seperti ada, kehidupan seperti yang kita tahu itu akan tidak ada lagi. Air dan sifat itu sangat berbeda dari setiap zat lainnya.

Setiap kali para ilmuwan mencoba untuk menentukan apakah ada kehidupan di Mars atau planet lain, mereka pertama kali berusaha untuk menetapkan apakah atau tidak air yang hadir di sana karena alasan sederhana bahwa kehidupan di bumi sepenuhnya tergantung pada air. Tidak hanya persentase yang tinggi dari makhluk hidup, baik tumbuhan dan hewan yang ditemukan dalam air, semua kehidupan di bumi diperkirakan telah muncul dari air dan tubuh semua organisme hidup sebagian besar terdiri dari air. Sekitar 70 hingga 90 persen dari semua bahan organik adalah air. Reaksi kimia dalam semua tumbuhan dan hewan yang hidup mendukung terjadi dalam media air. Air tidak hanya menyediakan sarana untuk membuat hidup ini menopang reaksi mungkin, tapi air itu sendiri sering merupakan reaktan penting atau produk dari reaksi. Singkatnya, kimia kehidupan adalah kimia air.

Air adalah pelarut yang luar biasa umumnya diambil sebagai pelarut universal, karena ditandai polaritas dari molekul air dan kecenderungan untuk membentuk ikatan hidrogen dengan molekul lain. Satu molekul air, yang dinyatakan dengan simbol kimia H2O, terdiri dari 2 atom hidrogen dan 1 atom oksigen. Berdiri sendirian, atom hidrogen mengandung satu proton positif pada intinya dengan satu elektron negatif berputar di sekitar itu di shell tiga-dimensi. Oksigen, di sisi lain, mengandung 8 proton dalam inti dengan 8 elektron bergulir di sekitarnya. Hal ini sering ditampilkan dalam notasi kimia sebagai huruf O dikelilingi oleh delapan titik mewakili 4 set elektron pasangan.

Elektron hidrogen tunggal dan 8 elektron oksigen adalah kunci untuk sifat kimia dari kehidupan karena ini adalah di mana hidrogen dan atom oksigen bergabung untuk membentuk molekul air, atau terpecah menjadi ion. Hidrogen cenderung mengionisasi oleh kehilangan elektron tunggal dan bentuk tunggal H + ion yang cukup terisolasi proton sejak atom hidrogen tidak mengandung neutron. Ikatan hidrogen terjadi ketika elektron dari atom hidrogen tunggal dibagi dengan atom elektronegatif seperti oksigen yang kekurangan elektron.

Dalam molekul air, dua atom hidrogen kovalen terikat pada atom oksigen. Tetapi karena atom oksigen lebih besar dari hidrogen, daya tarik untuk elektron hidrogen adalah lebih besar. Sejalan sehingga elektron tertarik lebih dekat ke dalam kulit atom oksigen yang lebih besar dan jauh dari cangkang hidrogen. Ini berarti bahwa walaupun molekul air secara keseluruhan stabil, massa yang lebih besar dari inti oksigen cenderung untuk menarik semua elektron dalam molekul termasuk hidrogen berbagi elektron memberikan bagian oksigen molekul muatan elektronegatif sedikit.

Kulit atom hidrogen, karena elektron mereka lebih dekat dengan oksigen, mengambil atas tuduhan elektropositif kecil. Ini berarti molekul air memiliki kecenderungan untuk membentuk ikatan yang lemah dengan molekul-molekul air karena akhir molekul oksigen adalah negatif dan hidrogen positif ujungnya. Sebuah atom hidrogen, sambil tetap terikat secara kovalen dengan oksigen molekul sendiri, dapat membentuk ikatan yang lemah dengan oksigen dari molekul lain. Demikian pula, akhir dari sebuah molekul oksigen dapat membentuk ikatan hidrogen yang lemah dengan ujung molekul lainnya. Karena molekul-molekul air memiliki polaritas ini, air adalah entitas kimia terus menerus. Obligasi ini lemah memainkan peran penting dalam menstabilkan banyak bentuk molekul besar ditemukan dalam hidup penting. Karena obligasi ini lemah, mereka mudah rusak dan kembali terbentuk selama reaksi fisiologis normal. Pemutusan ikatan dan penataan kembali obligasi lemah tersebut pada dasarnya kimia kehidupan.

Untuk menggambarkan kemampuan air untuk memecah zat-zat lainnya, kita dapat mempertimbangkan contoh sederhana menempatkan sejumlah kecil garam dapur dalam segelas air keran. Kering dengan garam (NaCl) antara daya tarik elektropositif natrium (Na +) dan klorin elektronegatif (Cl ) atom garam sangat kuat sampai ditempatkan di dalam air. Setelah garam ditempatkan dalam air, daya tarik oksigen yang elektronegatif dari molekul air untuk ion natrium bermuatan positif, dan atraksi serupa dari hidrogen elektropositif ujung molekul air untuk ion klorida bermuatan negatif, lebih besar daripada ketertarikan antara kalah jumlah ion Na + dan Cl . Dalam air ikatan ion molekul natrium klorida mudah rusak karena tindakan kompetitif dari molekul air banyak. Seperti yang bisa kita lihat dari contoh sederhana, bahkan konfigurasi halus molekul air individu memungkinkan mereka untuk memutus ikatan yang relatif lebih kuat oleh konvergensi pada mereka. Ini sebabnya kami menyebutnya air pelarut universal. Ini adalah solusi alami yang menghancurkan ikatan yang lebih besar, molekul yang lebih kompleks.

Sumber:

http://www.articlesbase.com/college-and-university-articles/why-water-is-called-the-universal-solvent-662091.html Di bawah Lisensi Creative Commons

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: